Tuesday

Motor Maksiat

Sejak aku bawak motor kat sini, aku rasa motor aku seakan-akan menggalakkan maksiat dalam kalangan kawan2 aku. Kalau kawan-kawan aku nak kuar ngan awek dia mesti dia pinjam motor aku. Tak kira la siang atau malam, jauh atau dekat.

Tapi aku tak kisah sangat sebab, bila balik aku tengok meter minyak aku hampir2 nak F. Sekurang-kurangnya jimat duit aku nak tuang minyak untuk 3-4 hari.

Aku pernah tinggalkan motor aku pada cuti sem lepas kat kawan aku. Daripada motor aku duk tersadai kat parking lot Stesen Bas Sg Nibong, baik kawan aku yang gunakan. Lagipun aku rasa kawan aku tue takkan pegi mana2 pun, abis jauh pun jalan2 dalam pulau nie jer. Tapi, masa aku dalam bas nak balik kampung, kawan yang balik sama ngan aku bagitau yang motor aku telah berjaya menyeberangi hingga ke Seberang Prai ngan awek dia. Tapi aku ok je, nak buat camner kan. Aku ingatkan, motor aku berjaya sampai kat Seberang Prai je, rupanya sampai kat Kuala Perlis, bawak awek dia jalan2. Dia pegi Kuala Perlis pun tak bagitau aku. Kawan aku jugak yg bagitau. Mujur tak sampai Langkawi jer. Masa dia nak bagi balik motor tue kat aku, dia siap pesan lagi, kalau ada rosak pape, bagitau dia. Pastu dia dah siap tukar minyak silinder ngan minyak automatik lagi. Jimat duit aku.
Kawan aku sorang lagi yang suka pinjam motor aku nie, boleh dikatakan hari2 dia pinjam. Kuar makan ngan awek ke, beli something utk awek ke, dan pape saje la. Tapi tak pasal2 jugak, motor aku jadi perhatian sebab pantang nampak pompuan jalan sorang, berdua atau ramai2, mesti dia akan hon. Tapi tak kat pompuan yang jalan ngan couple mereka. Tapi yang penting, minyak motor aku selalu FUEL. Lagipun aku memang bagi kat dia bila meter minyak dah sampai takat merah. Pernah dalam seminggu, sekali pun aku takyah isi minyak. Jimat duit aku.
Nota d kaki: Aku ikhlas bagi pinjam kat mereka, mereka je yang tak ikhlas kat motor aku.

1 comment:

Ladybug Yna said...

ouhhh, nk pinje gop ah muto mum jak. p gak...aku xreti bwk muto. hahahaha~